Artikel ini sudah dibaca 23846 kali!

Oleh Rahmanu Reztaputra

A.    Pendahuluan

Berbahasa adalah cara manusia berkomunikasi antar sesama. Berbahasa meliputi membaca, menulis, dan berbicara. Untuk dapat berkomunikasi manusia terlebih dahulu harus mengerti suatu bahasa. Setelah itu baru ia dapat memproduksi bahasa.

B.     Kemampuan pemahaman bahasa

Manusia memahami suatu kata dari pengalamannya atau imanjinasinya. 1 Manusia mendapatkan kosakata dari apa yang dilihat, didengar, dirasakan, dan sebagainya. 1 Area cerebrum yang mengitegrasikan semua stimulus ini menjadi kemampuan berbahasa adalah area Wernicke. Area Wernicke terletak pada ujung posterosuperior girus temporalis superior. Area Wernick berdekatan dengan area pendengaran primer dan sekunder. Hubungan antara area pendengaran dengan area Wernicke memungkinkan adanya interpretasi bahasa terhadap apa yang didengar. Selain berhubungan dengan area pendengaran, area Wernicke juga berhubungan dengan area asosiasi penglihatan. Oleh karena itu pemahaman bahasa juga dapat terjadi melalui membaca. 2 (Gambar 1)

Gambar 1. Area Wernicke serat hubungannya dengan area lain. Area Wernicke menerima informasi dari area auditorik, visual, serta area interpretasi somatic.

C.    Kemampuan Memproduksi Suara/Pembicaraan

Bagian otak yang berperan dalam produksi suara adalah area Brocca. Area Brocca terletak pada girus frontalis inferior di antara ramus ascendens anterior dan ascendens posterior fisura lateralis(area brodmann 44 dan 45). Area ini berfungsi untuk menimbulkan pola motorik pada laring, sistem respirasi, serta otot untuk berbicara. 2,3Area lainnya yang berperan dalam produksi suara adalah insula, yang berperan dalam pembentukan artikulasi.1

Area Wernicke berhubungan dengan area Brocca melalui fasiculus arcuatus. Pada proses berbicara area Wernicke memahami bahasa dan Area Brocca mengatur produksi suara. Area Brocca selanjutnya mengirimkan informasi ke area motorik untuk menghasilkan gerakan produksi bicara.(Gambar 2)3

Gambar 2. Proses pembentukan bicara setelah stimulus visual. Stimulus penglihatan diterima corpus geniculatorius lateral, selanjutnya dikirim ke area visual primer. Dari area visual primer stimulus disampaikan ke area 18, lalu ke 39 sebelum sampai ke Area Wernicke. Di area Wernick terjadi interpretasi dan proses pemilihan kata. Stimulus ini disampaikan ke area Brocca untuk menciptakan pola motorik sebelum menuju area motor primer.

D.    Dominasi Hemisfer

Terdapat dominasi antara hemisfer kiri dan kanan cerebrum. Akan tetapi terdapat perbedaan fungsi yang spesifik antara hemisfer yang dominan dengan yang tidak. Hemisfer yang berperan dalam proses urutan dan analisis disebut hemisfer kategorikal. Hemisfer lainnya berfungsi dalam visuospasial, disebut sebagai hemisfer representasional. 3

Kemampuan berbahasa terutama berkembang pada hemisfer kategorikal. Dominasi/lateralisasi hemisfer ini berkaitan dengan penggunaan tangan sisi yang dominan. Misalnya: dominasi bahasa hemisfer kanan hanya ditemukan pada 4 persen orang yang tangan kanannya dominan, 15 persen yang tidak memiliki sisi dominan, dan 27 persen tangan kiri dominan.1 Pada 96% orang dengan dominasi tangan kanan ditemukan hemisfer yang dominan adalah yang kiri. 3

Walaupun kemampuan berbahasa didominasi oleh hemisfer yang dominan(atau kategorikal), bukan berarti hemisfer yang tidak dominan(visuospasial) tidak berperan. Jika hemisfer yang dominan rusak pada saat seseorang masih anak-anak, dapat terjadi pengalihan dominasi ke hemisfer yang tidak dominan.1 Fungsi hemisfer visuospasial lainnya adalah:

–          kemampuan menginterpretasikan  relasi spasial, peta, dan geometrik, 1

–          prosody, yaitu komponen percakapan yang membantu menekankan suatu makna, contohnya nada, melodi, infleksi, intonasi, dan pause1,4

–          menyusun narasi1

Penyebab dominasi hemisfer ini belum diketahui, tetapi diperkirakan ada pengaruh genetik. Pengaruh kebiasaan menggunakan tangan berkaitan dengan dominasi hemisfer. Beberapa perbedaan anatomi antara hemisfer yang dominan dengan yang tidak. Perbedaan pertama yaitu jumlah serat saraf dan desusiato traktus kortikospinalis, dimana lebih banyak pada hemisfer yang dominan.4 Perbedaan yang lainnya adalah permukaan superior lobus temporal yang terletak di posterior girus Heschl, yang disebut planum temporale. Planum temporale hemisfer kiri lebih besar pada 65%, sedangkan 10% pada hemisfer kanan. Akan tetapi perbedaan ini masih merupakan hipotesis.(Gambar 3)4,5

Gambar 3. Perbedaan Planum temporal hemisfer kiri dan kanan. Pada hemisfer yang dominan lebih besar.

Terdapat berbagai macam cara untuk menentukan hemisfer mana yang mendominasi, di antaranya adalah:

–          lesi di salah satu hemisfer yang menimbulkan gangguan berbahasa

–          kecenderungan menggunakan mata, tangan,dan kaki pada salah satu sisi

–          terhentinya percakapan saat stimulasi listrik atau magnetik pada area bahasa anterior(Brocca) salah satu hemisfer

–          Wada test, yaitu injeksi natrium amital pada salah satu arteri karotis interna, apabila terdapat gangguan berbahasa maka sisi tersebut merupakan hemisfer dominan

–          dichotic listening, yaitu test mendengar pada salah satu telinga dengan bergantian, pada sisi yang berlawanan dengan hemisfer yang dominan terdengar lebih jelas

–          melihat aliran darah ke otak saat terjadi percakapan

–          melihat lateralisasi setelah comissurotomi4

Daftar Pustaka

  1. Carlson NR. 2009. Physiology of Behavior. New York : Pearson.10th ed.p.487-95
  2. Hall JE. 2006. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Guyton. Jakarta: EGC. 11th ed.p.753-5
  3. Chapter 19 : Learning, Memory, Language, & Speech. In: Barrett KE, Barman SM, Boitano S, Brooks HL. 2010. Ganong’s Review of Medical Physiology. New York: McGraw Hill. 23rd ed.[ebook]
  4. Ropper AH, Samuel MH. 2009. Chapter 23: Disorder of Speech and Language. In: Adams’ & Victor’s Principles of Neurology. New York: McGraw Hill. 9th ed.[ebook]
  5. Bear MF, Connors BW, Paradiso MA. 2007. Neuroscience: Exploring the Brain. Baltimore: Lippincott William & Wilkins. 3rd ed.p.631-5
Bergabunglah bersama Medicinesia untuk dapatkan artikel-artikel terbaru kami!
Tagged on:         

3 thoughts on “Anatomi dan Fisiologi Kemampuan Bicara

  • April 28, 2012 at 3:58 am
    Permalink

    info yang bermanfaat terimakasih dari Masyonow.com

  • November 22, 2012 at 6:54 am
    Permalink

    makasih byk infonya membantu sekali :)

  • May 11, 2014 at 2:01 am
    Permalink

    thank you buat informasinya … sangat bermanfaat untuk ngerjain tugas, heh..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Dapatkan

diskon 15%

saat belanja di zalora.co.id

dengan kode voucher:

ZBAPimR